Massa Pendemo Lempar Bom Molotov, Rusak Motor hingga Pos Timur DPRD Kota Malang

Massa Pendemo Lempar Bom Molotov, Rusak Motor hingga Pos Timur DPRD Kota Malang

October 8, 2020 0 By admin

Aksi unjuk rasa menolak Undang undang (UU) Omnibus Law Cipta Kerja di depan Gedung DPRD dan Wali Kota Malang berujung ricuh, Kamis (8/10/2020). Bahkan, massa nekat melempar bom molotov, batu hingga merusak sepeda motor dan pos timur gerbang DPRD Kota Malang. Puluhan sepeda motor milik anggota kepolisian yang terparkir di timur gerbang DPRD Kota Malang menjadi sasaran amukan massa.

Selain, itu, jendela gedung DPRD hingga isi ruangan juga dirusak oleh pendemo. Saat ini, petugas kebersihan Gedung DPRD Kota Malang dan anggota kepolisian saling bahu membahu membersihkan puing puing batu yang dilemparkan oleh massa. Sementara itu, massa yang sebelumnya merangsek masuk berhasil dipukul mundur oleh pasukan huru hara kepolisian.

Massa pecah menjadi dua bagian. Yaitu menuju ke arah Stasiun Kota Malang dan Hotel Tugu. Saat ini polisi bersenjatakan tameng dan senjata pelontar gas air mata masih bersiaga di depan gedung DPRD dan Wali Kota Malang. Sebelumnya, aksi unjuk rasa buruh dan mahasiswa menolak pengesahan UU Omnibus Law Cipta Kerja di depan Gedung DPRD dan Wali Kota Malang diwarnai kericuhan, Kamis (8/10/2020).

Massa merusak pagar kawat berduri yang berada di depan Gedung DPRD dan Wali Kota Malang. Selain itu, massa juga melempar batu, petasan, dan bom molotov. Massa yang berhasil menjebol pagar Gedung DPRD Kota Malang langsung masuk tepat di pintu depan Gedung DPRD Kota Malang.

Di depan pintu gedung DPRD, massa yang anarkis merusak dan melemparkan batu hingga petasan. Bahkan bom molotov juga sempat dilemparkan ke arah teras lantai dua gedung DPRD.